Home > Coretan > Bila Kehidupan Berbicara

Bila Kehidupan Berbicara

Kebahagiaan adalah milik mereka yang mengenali dan memahami hakikat kehidupan.  Mereka mengetahui bilakah bermula dan berakhirnya kehidupan serta bijak menyesuaikan dirinya ditengah-tengah arus kehidupan yang bergelora. Sesungguhnya menyedari kekerdilan dan kerendahan diri ialah puncak ketinggian insan.

Kehidupan ini umpama arus deras yang sentiasa mengalir tanpa henti. Sebagaimana jiwa kita yang kadang-kadang kuat kadang-kadang lemah begitu jugalah kehidupan kita; kadang-kadang kita cukup kuat menongkah arus kehidupan yang serba ganas atau sekurang-kurangnya mampu bertahan dengan apa yang ada namun kadang-kadang ketika jiwa  kita lemah tak bermaya maka kitapun tewas lalu hanyut dibawa arus.

Kita hanyalah sebahagian kecil dari gelombang kehidupan itu sendiri. Sudah tentunya kita tidak sentiasa berjaya; tentu ada hari – hari gagal dalam kehidupan kita. Jika kita tidak sedar bahawa kegagalan itulah teman setia kita, tentu kita tidak akan terasa asing dalam kehidupan kita sendiri.

Kita takutkan kekecewaan sedangkan kekecewaan itulah guru yang akan mengajar kita erti prinsip dan perlunya kita bangkit semula dari kegagalan kita. Kekecewaanlah yang akan mengajar kita betapa besarnya keburukan yang akan datang selepas kelalaian. Bahkan kekecewaan itu akan mengajar kita tentang perlunya kita berhati-hati ketika melangkah dalam kehidupan.

 

Ketika kegagalan mewarnai kehidupan kita, kitapun menangis dan kecewa namun kejayaan tidak sedikitpun akan tersenyum pada kita. Ketika kita dipandang hina dan dicerca kerana kesalahan kita sendiri, kemuliaan hanya memandang kita dengan seyuman sinisnya. Ketika kita tersungkur jatuh kerana kelalaian kita sendiri lalu jiwa kita sakit dan menderita, kitapun menangis hiba, malangnya kebahagiaan tidak juga menemani kita hingga keresahan terusir dari jiwa kita.

Jadi, kenapa kita tidak terseyum?

Senyuman itu akan mewarnai kekelaman dan kegelapan jiwa kita hingga kita akan melihat kehidupan ini dengan semangat dan keazaman yang baru. Bukankah sahabat Rasulullah SAW yang berjaya itupun pernah gagal namun kerana mereka tidak terlalu sibuk memanjangkan tangisan dan keluhan jiwa mereka lalu merekapun ada banyak masa untuk melakar harapan.

Lihatlah kehidupan ini dengan jiwa yang tersenyum. Kalaupun hidup kita merempat, ada pula manusia yang mati hina. Kalau kita serba kekurangan ada pula manusia yang langsung tak memiliki apa-apa. Kalau kita miskin harta, ada manusia yang miskin jiwa hingga tidak menikmati keindahan hidup walaupun kaya raya. Kalaupun kita tidak memiliki kenderaan yang baik, ada manusia yang tidak memiliki kaki untuk berjalan.

Memang kita berhak menangis. Tetapi kita perlu tahu ketika mana dan untuk siapa tangisan itu. Jiwa kita ini ada Pemilikya. Marilah kita sandarkan harapan pada Yang Maha Kuasa.

-petikan  dari Abu Umar-

 

 

Categories: Coretan
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: